Category Archives: 01. Ilmu filsafat (mantiq) perusak aqidah Islam

ILMU FILSAFAT PERUSAK AQIDAH ISLAM

ILMU FILSAFAT PERUSAK AQIDAH ISLAM

Sebagian ahlul ahwa wal bida’ mengklaim bahwa ilmu-ilmu Ilahi (aqidah) itu masih Ghamidhah (kabur dan tak terpahami).
Menurut mereka, tidak mungkin dimengerti kecuali melalui jalan ilmu Mantiq dan Filsafat.

Bertolak dari sinilah kemudian mereka (kaum Mu’tazilah) sampai era sekarang mengadopsi ilmu filsafat untuk dijadikan sebagai perangkat pendukung untuk mendalami aqida Islam. [Tahaful Falasifah, 84. Nukilan dari Tanaquzhu Ahlil Ahwa wal Bida’ fil ‘Aqidah, 1/103. Penulis (Dr. ‘Afaf binti Hasan bin Muhammad Mukhtar) menyertakan ilmu filsafat sebagai sumber pengambilan hukum ke-8 oleh kalangan ahli bid’ah].

Ilmu Filsafat Tidak Ada Dalam Generasi Salaful Ummah. Al-Hafizh Ibnu Hajar Rahimahulloh (beliau adalah Ahmad bin Ali bin Muhammad Al-Kannani Al-Asqalani, Abu Al-Fadhl, Syihabuddin, Imam besar madzhab Syafi’iyyah, wafat 853H. Beografi lengkapnya lihat Thabaqaat Al-Huffadz, Sadzaraat Adz-Dzahab, dan Al-Badr Ath-Thali’) menceritakan : “Orang-orang yg muncul setelah tiga masa yg utama terlalu berlebihan dalam kebanyakan perkara yg di ingkari oleh tokoh-tokoh generasi Tabi’in dan generasi Tabi’ut Tabi’in. Orang-orang yg tidak merasa cukup dengan apa yg sudah dipegangi generasi sebelumnya sehingga mencampur adukkan perkara-perkara agama dengan teori-teori Yunani dan menjadikan pernyataan-pernyataan kaum Filosof sebagai sumber pijakan untuk meluruskan atsar yg berseberangan dengan Filsafat melalui penakwilan, meskipun itu tercela. Mereka tidak berhenti sampai disini, bahkan mereka mengklaim ilmu yg telah mereka susun adalah ilmu yg paling mulia dan sebaiknya dimengerti”. [Fathul Bari, 13/253 ].

Karena itulah, kaum Mu’tazilah dan golongan yg sepemikiran dengan mereka bertumpu kitab tafsir ma’tsur, hadits dan perkata’an Salaf. Perkataan al-Hafizh merupakan seruan yg tegas untuk berpegang teguh dengan petunjuk Salaf dan menjauhi perkara baru yg diluncurkan oleh generasi Khalaf yg bertentangan dengan petunjuk generasi Salaf. [Manhaj al-Hafizh Ibni Hajar fil ‘Aqidah, Muhammad Ishaq Kundu, 3/1446 ].

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahulloh mendudukkan, bahwa pengguna’an ilmu filsafat sebagai salah satu dasar pengambilan hukum adalah karakter orang-orang Mulhid dan ahli bid’ah. Karena itu, terdapat pernyataan Ulama Salaf yg menghimbau umat agar Iltizam dengan al-Qur’an dan as-Sunnah dan memperingatkan umat dari bid’ah dan ilmu filsafat (ilmu kalam). [Majmu’ Fatawa, 7/119].

ULAMA BICARA TENTANG ILMU FILSAFAT

Melalui ilmu filsafatlah, intervensi pemikiran asing masuk dalam Islam. Tidaklah muncul ideologi filsafat kecuali setelah umat Islam mengadopsi dan menerjemahkan ilmu-ilmu yg berasal dari Yunani melalui kebijakan pemerintah dibawah kendali al-Makmun masa itu.

Imam Ibnul Jauzi Rahimahulloh mengatakan : “Adapun sumber intervensi pemikiran dalam ilmu dan aqidah dari filsafat. Ada sejumlah orang dari kalangan ulama kita yg belum merasa puas dengan apa yg telah dipegangi oleh Rasululloh, yaitu merasa cukup dengan al-Qur’an dan as-Sunnah. Merekapun sibuk dengan mempelajari pemikiran-pemikiran kaum filsafat. Dan selanjutnya menyelami ilmu kalam yg menyeret mereja kepada pemikiran yg buruk yg pada gilirannya merusak aqidah”. [Shaidul Khathir, hlm.226].

Ibnu Shalah Rahimahulloh memvonis ilmu filsafat sebagai biang ketololan, rusaknya aqidah, kesesatan, sumber kebingungan, kesesatan dan membangkitkan penyimpangan dan Zamdaqah (kekufuran)”. [Fatawa wa Rasail Ibnu ash Shalah, 1/209-212. Nukilan dari Asbabul Khatha’ fi Tafsir, 1/266].

Dan masih banyak ulama yg lain yg mencela ilmu filsafat.

Wallohu A’lam.

Sumber : Ustadz Abu Minhal Hafizhahulloh.

=========================

Advertisements